My Scrapbook: November 2012

Monday, November 26, 2012

Anaknya Anakku Jua

 
Author: ANARIF Anarif
Publisher: Kaki Novel

Nisa'...hidupnya normal, mempunyai pekerjaan tetap serta perhubungan yang direstui dengan teman lelaki yang bakal bergelar tunangannya beberapa bulan saja lagi. Satu panggilan telefon di hening pagi mengubah segala-galanya. Silamnya menjengah kembali, cuma kali ini, bukan tanpa kesan. Hadirnya bersama seorang bayi yang kini berada dalam tangannya. Luka lama berdarah kembali, bicara hati mula berbisik songsang. Apakah semuanya akan kembali normal? Mampukah Nisa' membuang prasangka silam dengan kehadiran Hana? Adakah Hana akan kekal bersama Nisa' walaupun ditentang hebat oleh uminya sendiri, Hajah Rubiah? Yang mana satukan pilihan Nisa'? Menjadi anak yang soleh, atau menjadi ibu mithali?

"Sampainya hati umi...Hana anak yatim piatu, umi. Berdosa kita membencinya!"

Irfan...silamnya, itulah hidupnya. Kali pertama bertatap wajah, hatinya sudah terpaut. Bayi itu membuatkan dia tersenyum kembali. Pertemuan demi pertemuan membuatkan hati bertambah sayang. Sukarnya untuk dia melepaskan, sukar lagi untuk dia mengakui apa yang terlintas di hati. Tapi dia mula keliru. Kerana Hana dia begitu, atau kerana Nisa' dia berubah? Irfan tiada jawapan pasti, namun dia yakin. Hana dan Nisa' harus dilindunginya, selagi nyawa dikandung badan, walau apa jua taruhannya, walaupun dirinya menjadi korban.

"Lepas kahwin, kita cerai. Jadi awak boleh jaga Hana, kan?"

Aku Yang Menanti

 
Author: HAIZA Najwa
Publisher: Karangkraf

Demi membalas dendam pada suami, Zaidura sanggup menukar nama menjadi Zeidra. Juga mengubah imej agar misi kesumatnya terhadap Adiwira berjaya dilunaskan.

Hati siapa yang tidak hancur luluh? Suami sendiri sanggup menjeratnya hingga ditangkap bersama bungkusan dadah di dalam bagasi ketika di Lapangan Terbang Dublin. Sudahnya, tiga tahun dia menjadi penghuni penjara di negara asing itu. Mujur Robin ada di sisi. Sering lelaki itu melawatnya dan berusaha agar dia dibebaskan. Sedangkan Adiwira ghaib tanpa khabar berita.

Zeidra kembali ke Kuala Lumpur dengan tekad. Adiwira harus disumbat ke tempat yang memenjarakannya selama ini. Sebaliknya, Adiwira yang tidak mengenali Zeidra mengatakan bahawa hidupnya menderita ditinggalkan isteri. Lara jiwanya kerana merindui Zaidura setiap detik. Zeidra kaget. Di mata suaminya itu dia nampak bergumpal seksaan yang ditanggung Adiwira. Dan ada sinar kejujuran. Jadi, apa yang berlaku sebenarnya?

Akhirnya Aku Kahwin!

 
Author: HERNA Diana
Publisher: Karangkraf

Didi-gadis comel yang periang.Dia tidak pernah kisah dengan pandangan orang lain yang sering memperlekehkannya.Baginya,dia tidak peduli semua itu asalkan tidak menyusahkan orang.Sebagai seorang insan, dia punya keinginan untuk mencinta dan dicintai.Dia tidak pernah jemu menanti cinta sejati walau hatinya sering dipermainkan.

Kemunculan Syafizi,menghuru-harakan hidupnya.Kata-kata ibarat bom nuklear yang keluar daripada mulut lelaki itu menyebabkan darjah kebenciannya pada Syafizi di tahap takat didih.Sesuka hati saja memanggilnya 'Debab'.Berhadapan dengan lelaki itu,dia tidak mahu kalah.Setiap ayat nuklear lelaki itu dibalas dengan ayat ala bom atom.

Pesan orang tua,jangan terlalu membenci.Bimbang nanti benci bertukar menjadi sayang.Yeke?Takkanlah Syafizi yang selalu cari pasal suka padanya.Mustahil!Daripada dia melayan lelaki mulut nuklear itu,lebih baik berchatting dengan Terhangat Di Pasaran.Walaupun mereka saling mengutuk,jejaka itu sudi berkongsi suka duka dengannya.Mungkin jodohnya dengan rakan chattingnya itu.Siapa Tahu?

Alahai, Mat Salih!

 
Author: ZAN Zarida
Publisher: Karangkraf

ZAFRI, kumbang dari Kanada sanggup terbang beribu kilometer untuk mencari Aira,bunga yang telah mencuri hatinya.Puas dicari,rupa-rupanya sang bunga ada di depan mata.Cuma takdir yang lambat menemukan mereka.Bunga yang lari dikejar duda beranak tiga akhirnya menjadi milik si kumbang.Hendak sangat majlis yang simple,TUHAN beri sungguh!Sudahnya, mereka bernikah di pejabat agama sahaja.

Zafri, mat salih yang tidak faham perkataan dan istilah tertentu sering salah faham membuatkan darah Aira naik.Panas baran dan sikap protes Aira yang berpanjangan benar-benar menguji kesabaran.Zafri memang mudah mengucapkan kasih dan mempamerkan sayang.Sebaliknya Aira lebih suka memendam perasaan.Kononnya hendak jual mahal.Walaupun sering menafikan,cinta yang hadir tetapi tidak boleh ditepis.

Dugaan datang menguji apabila mat salih sudah pandai cemburu dan merajuk.Betul!.Rahsia di sebalik cinta adalah mengenali dan memahaminya.Namun,wajarkah membiarkan suami panasaran dengan isteri sendiri?

Alahai, Mat Salih...kerana kau aku hampir gila!

Bersabarlah Dengan Ujian

Sesungguhnya setiap kesusahan, kesakitan, kemiskinan, ketidakselesaan, semuanya menggugurkan dosa-dosa kita orang yang beriman. Semakin kuat cubaan dan ujian, maka semakin tinggi kedudukan kita di sisi Allah SWT. Jangan bersedih dan jangan putus asa. Terimalah ujian dengan ikhlas disamping sentiasa berusaha mendapatkan rawatan yang sepatutnya mengikut jenis penyakit yang kita hadapi. Sesungguhnya kehidupan dunia hanyalah sementara dan tiada nilainya berbanding kehidupan hakiki di akhirat kelak..

Janganlah ada dikalangan kita yang hilang pertimbangan, menggunakan cara-cara yang diharamkan oleh Allah SWT untuk menangani masalah yang dihadapi. Berdoa, berusaha dan bergantung haraplah dengan Allah kerana Allah Maha Mendengar rintihan setiap hambaNya.

Rasulullah SAW pernah bersabda:
"Tiga jenis doa dikabulkan oleh Allah SWT tanpa syak lagi; iaitu doa orang yang dizalimi, doa kedua orang tua, dan doa orang musafir (dgn tujuan yang baik)"
[H.R. Ahmad dan Abu Daud]

Dalam hadis yang lain Rasulullah SAW bersabda :
"Sesungguhnya Allah Maha Pemalu dan Maha Murah hati. Allah malu bila ada hambaNya yang menengadahkan tangan (memohon kepadaNya) lalu dibiarkan kosong dan kecewa."
[H.R. Al-Hakim]

Sabda Rasulullah SAW lagi:
"Tiada seorang berdoa kepada Allah SWT dengan suatu doa kecuali dikabulkanNya, dan dia memperoleh salah satu dari tiga hal, iaitu dipercepatkan terkabulnya di dunia, disimpan untuknya sampai akhirat, atau diganti dengan mencegahnya dari musibah (bencana) yang serupa"
[H.R. At-Tabrani]



Fadhilat Puasa Sunat 9 dan 10 Muharram

Bulan Muharram merupakan salah satu dari empat bulan haram yang telah Allah muliakan. Secara khusus Allah melarangan berbuat zalim pada bulan ini untuk menunjukkan kehormatannya. Allah Ta’ala berfirman,

فَلا تَظْلِمُوا فِيهِنَّ أَنْفُسَكُمْ

“Maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu"
(QS. Al-Taubah: 36)

Larangan berbuat zalim pada bulan-bulan ini menunjukkan bahwa dosanya lebih besar daripada dikerjakan pada bulan-bulan selainnya. Sebaliknya, amal kebaikan yang dikerjakan di dalamnya juga dilebihkan pahalanya. Salah satu amal shalih yang dianjurkan oleh Nabi SAW untuk dikerjakan pada bulan ini ibadah puasa sunat. Baginda menganjurkan untuk memperbanyak puasa di dalamnya.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu berkata, Rasulullah SAW bersabda,

أَفْضَلُ الصِّيَامِ بَعْدَ رَمَضَانَ شَهْرُ اللَّهِ الْمُحَرَّمُ وَأَفْضَلُ الصَّلَاةِ بَعْدَ الْفَرِيضَةِ صَلَاةُ اللَّيْلِ

“Puasa yang paling utama sesudah puasa Ramadlan adalah puasa pada Syahrullah (bulan Allah) Muharram. Sedangkan shalat malam merupakan shalat yang paling utama sesudah shalat fardhu.” (HR. Muslim, no. 1982)

Hadits ini menganjurkan supaya kita memperbanyak puasa pada bulan Muharram bukan seluruhnya.

Puasa ‘Asyura
Pada umumnya dianjurkan untuk memperbanyak puasa pada bulan Muharram ini. Hanya saja perhatian khusus Syariat tertuju pada satu hari, yaitu hari ‘Asyura. Berpuasa pada hari tersebut bisa menghapuskan dosa setahun yang lalu.

Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda,

وَصِيَامُ يَوْمِ عَاشُورَاءَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ

“Puasa hari ‘Asyura, sungguh aku berharap kepada Allah agar menghapuskan dosa setahun yang telah lalu.” (HR. Muslim no. 1975)

Bilakah Hari ‘Asyura Itu?
Hari ‘Asyura adalah hari kesepuluh dari bulan Muharram.

‘Asyura adalah hari kesepuluh dari bulan Muharram. Ini merupakan pendapat Sa’id bun Musayyib dan al-Hasan al-Bashri yang sesuai dengan riwayat dari Ibnu ‘Abbas, “Rasullah shallallaahu ‘alaihi wasallam memerintahkan berpuasa pada hari ‘Asyura, hari kesepuluh dari bulan Muharram.”

(HR. al-Tirmidzi, beliau menyatakan hadits tersebut hasan shahih)

Diriwayatkan dalam Shahihain, dari Ibnu ‘Abbas, Ibnu Umar, dan Asiyah bahwa Nabi SAW telah berpuasa ‘Asyura dan memerintahkan untuk berpuasa padanya.

Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu pernah menceritakan tentang puasa Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam,

مَا رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَحَرَّى صِيَامَ يَوْمٍ فَضَّلَهُ عَلَى غَيْرِهِ إِلَّا هَذَا الْيَوْمَ يَوْمَ عَاشُورَاءَ وَهَذَا الشَّهْرَ يَعْنِي شَهْرَ رَمَضَانَ

“Aku tidak penah melihat Nabi SAW bersemangat puasa pada suatu hari yang lebih beliau utamakan atas selainnya kecuali pada hari ini, yaitu hari ‘Asyura dan pada satu bulan ini, yakni bulan Ramadhan.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ قَدِمَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمَدِينَةَ فَرَأَى الْيَهُودَ تَصُومُ يَوْمَ عَاشُورَاءَ فَقَالَ مَا هَذَا ؟ قَالُوا : هَذَا يَوْمٌ صَالِحٌ ، هَذَا يَوْمٌ نَجَّى اللَّهُ بَنِي إِسْرَائِيلَ مِنْ عَدُوِّهِمْ فَصَامَهُ مُوسَى، قَالَ فَأَنَا أَحَقُّ بِمُوسَى مِنْكُمْ فَصَامَهُ وَأَمَرَ بِصِيَامِهِ – رواه البخاري

Maksudnya : Apabila Rasulullah S.A.W tiba di Madinah maka baginda telah melihat orang yahudi berpuasa pada hari kesepuluh (Muharram) maka baginda bertanya: Apakah ini?. Maka jawab mereka : Ini merupakan hari yang baik di mana pada hari inilah Allah SWT menyelamatkan bani Israel daripada musuh mereka maka nabi Musa berpuasa pada hari ini. Maka sabda baginda S.A.W : Maka aku lebih layak dengan nabi Musa daripada kamu maka baginda berpuasa pada hari ini. Dan baginda menyuruh untuk berpuasa pada hari ini

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” ثَلَاثٌ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ ، وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ ، فَهَذَا صِيَامُ الدَّهْرِ كُلِّهِ ، صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ ، وَالسَّنَةَ الَّتِي بَعْدَهُ ، وَصِيَامُ يَوْمِ عَاشُورَاءَ ، أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ ” – رواه مسلم

Maksudnya : Puasa 3 dari setiap bulan sejak dari Ramadan ke Ramadan berikutnya dianggap berpuasa setahun penuh. Sedangkan puasa hari Arafah pahalanya di sisi Allah akan menghapuskan dosa setahun sebelumnya dan setahun sesudahnya. Adapun puasa hari Asyura, pahalanya di sisi Allah dapat menghapuskan dosa setahun sebelumnya


Apa Hikmah Berpuasa Pada Hari Tasu’a?
Imam al-Nawawi rahimahullaah menyebutkan tentang tiga hikmah dianjurkannya berpuasa hari Tasu’a:

Pertama
maksud disyariatkan puasa Tasu’a untuk menyelesihi orang Yahudi yang berpuasa hanya pada hari ke sepuluh.

Kedua
maksudnya adalah untuk menyambung puasa hari ‘Asyura dengan puasa di hari lainnya, sebagaimana dilarang berpuasa pada hari Jum’at saja. Pendapat ini disebutkan oleh al-Khathabi dan ulama-ulama lainnya.

Ketiga
untuk kehati-hatian dalam pelaksanaan puasa ‘Asyura, dikhawatirkan hilal berkurang sehingga terjadi kesalahan dalam menetapkan hitungan, hari ke Sembilan dalam penanggalan sebenarnya sudah hari kesepuluh.

Dan alasan yang paling kuat disunnahkannya puasa hari Tasu’a adalah alasan pertama, yaitu untuk menyelisihi ahli kitab sebagaimana sabda baginda tentang puasa ‘Asyura,

لَئِنْ عِشْتُ إلَى قَابِلٍ لاَصُومَنَّ التَّاسِعَ

“Jika saya masih hidup di tahun depan, pasti akan berpuasa pada hari kesembilan.” (HR. Muslim)

Ibnu Hajar rahimahullaah dalam catatan beliau terhadap hadits, “Jika saya masih hidup di tahun depan, pasti akan berpuasa pada hari kesembilan”, Keinginan beliau untuk berpuasa pada hari kesembilan dibawa maknanya agar tidak membatasi pada hari itu saja. Tapi menggabungkannya dengan hari ke sepuluh, baik sebagai bentuk kehati-hatian ataupun untuk menyelisihi orang Yahudi dan Nashrani. Dan ini merupakan pendapat yang terkuat dan yang disebutkan oleh sebagian riwayat Muslim.”

Bolehkah Berpuasa Pada Hari ‘Asyura Saja?
Ibnu Hajar al-Haitami dalam Tuhfah al-Muhtaj menyimpulkan bahwa tidak apa-apa berpuasa pada hari itu saja.



Transaksi jual beli ketika azan Jumaat

Firman ALLAH SWT dalam surah al-jumu'ah ayat ke-9 yang bermaksud:

'Wahai orang yang beriman, apabila diseru untuk menunaikan solat pada hari Jumaat, maka bersegeralah kamu kepada mengingati ALLAH dan tinggalkanlah jual beli. Yang demikian itu adalah lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui'

Daripada ayat di atas, para ulama' telah bersepakat bahawa sebarang transaksi jual beli yang terlaksana ketika berkemundangnya azan Jumaat adalah HARAM.

Namun, berdasarkan kepada syarat-syarat berikut:

Pertama, penjual dan pembeli adalah termasuk dalam kategori mereka yang wajib melaksanakan solat Jumuaat. Sekiranya, salah seorang daripada penjual ataupun pembeli yang termasuk dalam kategori tersebut yang melakukan transaksi, kedua-duanya dianggap berdosa.

Keduanya, penjual dan pembeli sedar dan maklum tentang HARAMnya berjual beli ketika azan Jumaat berkemundang.

Ketiganya, tidak dalam keadaan darurat seperti kebuluran.

Persoalannya, dalam konteks negara kita Malaysia terdapat dua kali azan sebelum terlaksananya solat Jumaat. Mengikut, pendapat yang sahih, yang merupakan pendapat majoriti ulama', ia merujuk kepada azan yang kedua, iaitu menjelang khutbah. Ini kerana pada zaman Rasulullah SAW hanya terdapat sekali azan, iaitu ketika menjelang bacaan khutbah.

Thursday, November 8, 2012

15 Keburukkan yang lahir daripada jiwa yang lemah

Jiwa yang lemah akan melahirkan 15 keburukkan pada diri sendiri :

1- Fanatik dengan pandangan peribadi.

2- Tidak mahu mengaku kesilapan sendiri.

3- Berasa sempit dada apabila dikritik dan dinasihati.

4- Bahagia dan seronok dengan pujian.

5- Gembira dan seronok apabila mendapat perhatian.

6- Gila kuasa, ghairah untuk menonjolkan diri dan mahu sentiasa dipilih.

7- Tidak menunaikan hak orang lain.

8- Mengungkit-ungkit segala khidmat bakti dan amal kebaikan.

9- Terpedaya dengan kebolehan dan kelebihan diri.

10- Tidak suka orang lain memperolehi kebaikan.

11- Merasakan dirinya sahaja berhak untuk bercakap di kalayak ramai.

12- Menghebahkan amal kebajikan sendiri kepada orang lain.

13- Sentiasa takutkan kemiskinan.

14- Tidak mampu untuk berhadapan dengan orang lain kerana berasa lemah diri.

15- Mudah berubah pendapat dan goyah pendirian.

15 Kebaikan sujud dalam solat

Pakar sains mengatakan sujud ketika solat adalah waktu manusia paling menggalakan sistem pernafasan dan mengembalikan kedudukan organ ke tempat asalnya. Percaya atau tidak, berikut adalah hikmah yang diperoleh daripada perbuatan bersujud ketika sembahyang.


1. Membetulkan kedudukan buah pinggang yang terkeluar sedikit daripada tempat asalnya.

2. Membetulkan pundi peranakan yang jatuh.

3. Melegakan sakit hernia.

4. Mengurangkan sakit senggugut ketika haid.

5. Melegakan paru-paru daripada ketegangan.

6. Mengurangkan kesakitan bagi pesakit apendiks atau limpa. Kedudukan sujud adalah paling baik untuk berehat dan mengimbangkan lingkungan bahagian belakang tubuh.

7. Meringankan bahagian pelvis.

8. Memberi dorongan supaya mudah tidur.

9. Menggerakkan otot bahu, dada,leher, perut serta punggung ketika akan sujud dan bangun daripada sujud. Pergerakan otot ini akan menjadikan ototnya lebih kuat dan elastik,secara semula jadi dan ia juga akan memastikan kelancaran perjalanan darah.

10. Bagi wanita, pergerakan otot itu menjadikan buah dadanya lebih baik,mudah berfungsi untuk menyusukan bayi dan terhindar daripada sakit buah dada.

11. Sujud juga mampu mengurangkan kegemukan.

12. Pergerakan bahagian otot sewaktu sujud juga boleh memudahkan wanita bersalin.organ peranakan mudah kembali ke tempat asal serta terhindar daripada sakit gelombang perut.(Convulsions).

13. Organ terpenting iaitu otak kita juga akan menerima banyak bekalan darah dan oksigen.

14. Mengelakkan pendarahan otak jika tiba-tiba menerima pengepaman darah ke otak secara kuat dan mengejut serta terhindar penyakit salur darah dan sebagainya. Dari segi psikologi pula, sujud membuatkan kita merasa rendah diri di hadapan Yang Maha pencipta sekali gus mengikis sifat sombong,riak takbur dan sebagainya.

15. Manakala dari sudut perubatan pula, kesan sujud yang lama akan menambahkan kekuatan aliran darah ke otak yang boleh mengelakkan pening kepala dan migrain, menyegarkan otak serta menajamkan akal fikiran sekali gus menguatkan mentaliti seseorang.

Thursday, November 1, 2012

20 Kesan bahaya maksiat di dunia dan Akhirat-Ibn Qaiyum

Ibn Qaiyim telah menjelaskan : Syrik menjerumuskan manusia ke lembah kemaksiatan yang mendatangkan natijah yang buruk di dunia dan Akhirat, antaranya seperti berikut :

1- Tidak mendapat taufik.

2- Rosak pemikiran.

3- Menyembunyikan kebenaran.

4- Hati menjadi rosak binasa.

5- Bersifat pasif.

6- Suka membuang masa dengan kerja yang tidak berfaedah.

7- Disisih oleh orang.

8- Satu penghinaan antara hamba dan TuhanNya.

9- Menghalang doanya daripada dimakbulkan.

10- Keras hati.

11- Menghalang keberkatan rezeki dan umur.

12- Menghalang daripada memperolehi ilmu.

13- Diselubungi kehinaan.

14- Dicela oleh musuh.

15- Sempit dada.

16-Mendapat rakan yang tidak baik.

17- Kebimbangan dan kedukaan yang berpanjangan.

18-Kesempitan hidup.

19- Kekusutan jiwa.

20- Dihumban kedalam Neraka dan merasai azab yang tidak terperi serta tiada kesudahan.

Cara minum yang mendapat 50 Pahala setiap kali minum

- Menbaca Bismillah.

2- Minum dengan menggunakan tangan kanan.

3- Minum secara duduk.

4 - Minum dengan kadar 3 tegukan.

5- Mengucap Alhamdulillah setelah selesai minum.

5 Pahala di atas dikali dengan setiap perbuatan kebajikan yang Allah SWT bonuskan 10 pahala, maka berhasil 50 pahala.

22 Tanda Hari Kiamat Semakin Hampir


1. Sembahyang diabaikan (diringan-ringankan).

2. Keinginan nafsu syahwat digalakkan dan berleluasa disebarkan melalui iklan, buku, gambar, risalah atau film.

3. Rakyat menjadi pemimpin dan kebanyakannya jahil mengenai agama dan banyak memberi fatwa yang menyesatkan pengikutnya.

4. Perkara benar menjadi salah dan salah menjadi benar. Sukar untuk membedakan perkara halal dan haram karena yang haram dianggap halal serta sebaliknya.

5. Berbohong menjadi satu keperluan dalam hidup dan menganggap jika tidak berbohong sukar untuk hidup senang.

6. Membayar zakat (harta, perniagaan dan pendapatan) dianggap beban.

7. Orang yang hidup mengikut kehendak agama ditindas dan hati mereka sentiasa merintih karena maksiat berleluasa tetapi mereka tidak mampu mencegahnya.

8. Turun hujan di luar musimnya dan hujan tidak memberi keuntungan kepada makhluk di muka bumi.

9. Fenomena lelaki berkahwin dengan lelaki (homoseksual) dan perempuan berkeinginan kepada perempuan (lesbian) semakin menjadi-jadi.

10. Perempuan menguasai lelaki dengan memakai obat guna-guna, sihir dan amalan syaitan lain.

11. Anak-anak mengingkari dan mendurhaka ibu bapak (ibu bapak menjadi kuli dan anak menjadi tuan).

12. Kawan baik dilayani dengan kasar, manakala musuh diberi layanan baik. Kawan disangka lawan dan musuh dianggap sahabat serta memusuhi orang yang mengajak berbuat kebaikan.

13. Dosa dipandang ringan malah bangga melakukannya seperti zina, minum arak, bergaul bebas antara lelaki dan perempuan, meninggalkan sembahyang, membuka aurat dan berjudi.

14. Masjid dihias indah tetapi kosong, terpulau, berkunci dan banyak berlaku pencurian barang dimasjid yang berharga.

15. Ramai yang sembahyang tetapi munafik dan berpura-pura. Di dalam sembahyang berjanji akan mengikut suruhan Allah tetapi di luar sembahyang melanggar perintahNya,

16. Akan datang golongan manusia dari Barat menguasai mereka yang lemah (iman) dan ramai terpengaruh dengannya seperti mengikut cara mereka berpakaian, bergaul dan suka berpesta.

17. Al-Quran dicetak dengan indah tetapi hanya dijadikan perhiasan dan jarang dibaca serta diamalkan kehendaknya.

18. Amalan riba berleluasa hingga orang alim pun terjebak sama.

19. Darah manusia tidak berharga, sering berlaku pembunuhan, peperangan dll.

20. Penganut Islam tidak mahu mengamalkan suruhan agama dan tidak mahu membela serta menyebarkannya.

21. Akan bertambah banyak penyanyi wanita (wanita yang tidak beriman adalah senjata syaitan yang baik).

22. Ramai orang kaya pergi umrah dan haji dengan tujuan melancong, yang sederhana pergi untuk berniaga dan yang miskin bermaksud meminta sedekah

Empat Api Didalam Kubur Akan Dipadamkan Oleh Empat Amalan

Riwayat dalam kitab jauhar Mauhub apabila dihantar mayat ke dalam kubur akan datang kepadanya empat api, maka:

1. Api pertama akan dipadam oleh solatnya.

2. Api kedua akan dipadam oleh puasanya.

3. Api ketiga akan dipadam oleh sedekahnya.

4. Api yang ke empat akan dipadam oleh sabarnya.

Jauhar Mauhub.

Sabar


Cendekiawan membahagikan sifat sabar kepada beberapa jenis, iaitu:

1. Sabar terhadap kesusahan dan bala bencana yang menimpa pada manusia biasa, bahkan di kalangan nabi.

Antara yang dirumuskan al-Quran ialah sabar dalam bentuk ini termasuklah bersabar dengan kefakiran atau kelaparan, bersabar terhadap kesakitan, ketika peperangan dan ketakutan, kerana kehilangan wang, kehilangan jiwa dan harta benda.

2. Sabar terhadap keinginan nafsu yang menjadi urusan syaitan. Antaranya sabar atas tarikan dan runtunan nafsu yang rendah dan hina, termasuk bersabar dari menurut perasaan marah.

3. Sabar terhadap kemewahan. Ini termasuk bersabar terhadap kenikmatan orang lain, seperti orang kafir dan golongan yang menzalimi orang laian yang pada lahirnya merka mendapat nikmat tetapi pada batinnya adalah azab.

4. Sabar terhadap ketaatan yang sememangnya banyak halangan. Nafsu itu tabiatnya liar dan tidak suka kepada pengabdian, malah malas pula untuk melaksanakan amal ketaatan.

Kesabaran ini memerlukan tiga peringkat:

• Sebelum dapat melaksanakan sesuatu ketaatan, perlulah memperbaiki niat dan ikhlas, sabar daripada riak yang merosakkan dan sabar untuk menguatkan keazaman.

• Ketika mengerjakan ketaatan, hendaklah sentiasa berjaga dan berwaspada daripada faktor yang boleh melemahkannya.

• Selepas mengerjakannya hendaklah bersifat sabar daripada melakukan suatu yang membatalkan amal ketaatannya.

• Sabar terhadap kesusahan berdakwah ke jalan Allah. Dakwah ke jalan Allah adalah suatu usaha mulia dan suci. Ia adalah warisan daripada rasul dan nabi, mempunyai halangan dari musuh kebenaran dan kebaikan.

Harus diingat, dakwah kepada jalan Allah dan agama-Nya sangat bertentangan dengan keinginan dan hawa nafsu, dengan adat dan tradisi, keseronokan dan kerehatan, pangkat dan kedudukan, bahkan kekayaan dan kekuasaan.